banner 728x250

Mendukung Guru Cakap dalam karya tulis dan Bermedia Digital

Avatar photo
banner 120x600

Wartakapuas.id Sanggu –  Bunda Literasi Kabupaten Sanggau Ny. Arita Apolina, menghadiri sekaligus membuka kegiatan Diklat Pelatihan Menulis dengan tema “Pelatihan peningkatan kompetensi guru menulis dan memproduksi konten media pembelajaran di era digital” bertempat di gedung SDN 24 Engkasai, Balai Sebut Kabupaten Sanggau. Selasa (05/04/2022)

Arita Apolina menyampaikan bahwa untuk mewujudkan pendidikan yang bermutu tentu tidaklah begitu mudah, karena banyak komponen yang saling berkaitan salah satunya guru. Tidak dapat dipungkiri bahwa guru merupakan inti dari pendidikan itu sendiri. Oleh karena itu, dalam membangun pendidikan yang berkualitas dan kompetitif, keberadaan guru memiliki peran yang sangat strategis sehingga setiap guru harus secara terus-menerus meningkatkan profesionalismenya. Katanya

“Sebagaimana diatur dalam Undang-undang No. 14 Tahun 2005 kompetensi adalah seperangkat pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati dan dikuasai oleh guru atau dosen dalam melaksanakan tugas keprofesionalannya. Kompetensi guru sebagaimana diatur oleh Undang-undang adalah kompotensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional.” Tutur Bunda Literasi

Lanjut Arita, bahwa dalam dunia pendidikan, guru sebagai komponen utama dituntut mampu beradaptasi dengan metode pendidikan di era digital ini. Selain keahlian dan kecakapan mengajar, guru perlu untuk cakap dalam penggunaan digitalisasi dan harus memiliki mindset yang tumbuh dan terbuka. Selain itu, para guru diharapkan mampu beradaptasi dengan memanfaatkan sarana dan prasarana dalam pendidikan saat ini. Di mana harus melakukan kegiatan pembelajaran jarak jauh, menguasai berbagai teknik yang baru dengan menggunakan sistem, dan lain-lain. Tuturnya

Istri orang nomor satu di Bumi Daranante ini, mengatakan dengan menulis kita akan eksis dan bersama-sama dalam wadah Satu Guru saling memotivasi untuk berkarya dengan harapan akan bermunculan berbagai karya tulis yang luar biasa dari ide, pengalaman, solusi, informasi dan banyak konten yang bisa disajikan.

“Pemikiran, pengetahuan dan pengalaman rekan-rekan guru dalam memajukan sekolah sangat perlu untuk dibagi kepada yang lain. Dipastikan kondisi wilayah, daerah dan kepulauan akan memiliki kekayaan budaya sehingga akan berbeda ceritanya tentang pendidikan disana,” harap Bunda Literasi.

Dalam hal ini Bunda Literasi mengatakan bahwa setiap individu adalah guru, guru bagi anak istri, guru bagi teman sejawat, guru bagi orang lain”. Kata Arita.

Bunda Literasi Kabupaten Sanggau juga menyampaikan bahwa situasi pandemi covid-19 mendorong adaptasi dan transformasi dalam berbagai sektor kehidupan. Tidak terkecuali, pada sektor pendidikan yang menuntut para guru untuk meningkatkan kompetensi dan menyesuaikan diri.

Paradigma dalam pendidikan telah berubah dari mengajar menjadi belajar. Ini berarti, lanjutnya, pendidikan bukan hanya menyampaikan pengetahuan, tapi bagaimana membantu siswa menemukan informasi sendiri. “Paradigma ini sejalan dengan program merdeka belajar, di mana guru diharapkan menghasilkan lulusan yang berdaya saing, dan berpikir kritis,” tegasnya. (Andi)

error: Content is protected !!